IPB

Selamat datang Tetamu ( Masuk | Daftar )

Profil
Foto Personal
Bintang
 
Pilihan
Pilihan
Pernyataan Personal
Padaiyappa ... vanakam makhal sakti ....
Http://padaiyappa.blogspot.com
Maklumat Personal
padaiyappa©
Eksekutif Junior
Umur tidak diketahui
Lelaki
India
Tarikh lahir tidak diketahui
Minat
Tiada Info
Statistik
Sertai: 8-October 08
Profil Dilihat: 15,266*
Kemunculan Terakhir: 26th July 2010 - 11:23 AM
Masa: Aug 21 2017, 10:04 PM
392 kiriman (0 per hari)
Maklumat Perhubungan
AIM Tiada Info
Yahoo Tiada Info
ICQ Tiada Info
MSN Tiada Info
Contact Sulit
* Paparan profil terkemaskini setiap jam

padaiyappa©

Moderator

**


Topik
Kiriman
Komen
Kawan
setakat ini..
27 Jul 2009
SELAMA 104 tahun, penyelidik dan ahli arkeologi tertanya-tanya identiti sebenar mumia yang dijumpai di lokasi KV60, kawasan perkuburan firaun di Lembah Diraja, Mesir pada 1903.

Tanpa dapat mengenalpasti siapakah pemilik jasad yang diawet itu ketika hidupnya malah menyangka ia mungkin mumia hamba biasa, penyelidik meninggalkan jasad kuno berkenaan terbiar di tapak penemuan itu melewati masa.

Sehinggalah dua bulan lalu, misteri dan tanda tanya yang menyelubungi identiti rahsia mumia berkenaan menyebabkan ia dibawa ke Muzium Kaherah untuk dikaji dengan lebih lanjut.

Di dalam makmal yang terletak di tingkat bawah muzium itu, saintis mendapatkan sampel DNA daripada tulang pelvis dan femur mumia berkenaan.

Dengan naluri yang kuat mengatakan bahawa mumia itu adalah Ratu Hatshepsut iaitu firaun wanita Mesir yang bukti kewujudannya ‘dilenyapkan’ daripada pengetahuan dunia, mereka membandingkan DNA berkenaan dengan DNA Ahmose Nefertari, iaitu nenda ratu berkenaan.

Hasil yang diperoleh menyebabkan penyelidik diketuai Ketua Majlis Tertinggi Antikuiti Mesir, Zahi Hawass, tersenyum gembira - pencarian berabad terhadap kehilangan legenda Ratu Hatshepsut daripada sejarah dunia silam, berakhir pada hari itu.

“Kami yakin 100 peratus mumia itu milik Firaun Hatshepsut,” kata Zahi ketika mengumumkan penemuan menggemparkan itu, bulan lalu.

Selain menggunakan DNA, pengecaman turut dilakukan menerusi ujian saintifik struktur giginya. Sebatang gigi yang ditemui di dalam kotak berhampiran mumia itu di KV60, dikeluarkan.

Penyelidik meneliti struktur gigi itu dan mendapati terdapat tulisan ‘Hatshepsut’ padanya. Gigi itu kemudian dibandingkan dengan kedudukan rahang mumia berkenaan dan jelas, ia sepadan.

Penyelidik yakin gigi yang patah itu milik mumia berkenaan dan berdasarkan tulisan ‘Hatshepsut’ pada gigi yang dikaji itu, mereka semakin yakin yang mumia itu adalah jasad Ratu Hatshepsut.

“Penemuan mumia Ratu Hatshepsut adalah antara penemuan paling penting dalam sejarah Mesir. Mumia ini akan mengungkap lebih banyak misteri sejarah Mesir,” kata Zahi ketika mengulas penemuan yang dianggap penting selepas penemuan mumia firaun kanak-kanak, Tutankhamun oleh arkeologi Howard Carter pada 1923.

Jejak penemuan mumia Ratu Hatshepsut bermula pada 1903 apabila Carter menemui dua mumia dalam makam purba di lokasi KV60, dua dekad sebelum lelaki itu menemui Tutankhamun.

Penemuan itu membawa kepada kajian bagi mengenalpasti siapakah mumia itu ketika mereka hidup. Satu daripada mumia itu dikenal pasti sebagai dayang Ratu Hatshepsut iaitu Sitre-In manakala satu lagi gagal dikenali.
Tujuh belas tahun kemudian, Carter menemui kuil pemakaman Deir el-Bahari yang dibina Ratu Hatshepsut di Luxor tetapi misterinya, dua keranda dalam kuil itu ternyata kosong dan tidak menempatkan mumia ratu berkenaan.

Penyelidik mula tertanya-tanya ke manakah hilangnya mumia ratu itu dan mengapa makam berkenaan tidak menempatkan mayat pemerintah wanita Kerajaan Mesir Purba itu.

Tatkala kebanyakan penyelidik tidak mempedulikan mumia yang gagal dikenal pasti di K60 itu, seorang pengkaji Mesir Purba, Elizabeth Thomas, berpendapat yang mumia kedua itu mungkin jasad Ratu Hatshepsut yang disembunyikan.

Elizabeth mengemukakan teori itu selepas melihat keadaan tangan mumia yang diletakkan di dada dan posisi itu adalah protokol wajib bagi keluarga firaun apabila dimakamkan.

Bertahun berlalu, teori itu membawa kepada pemindahan mumia berusia kira-kira 3,500 tahun itu dari lokasi penemuannya ke Muzium Kaherah untuk diuji saintis pimpinan Zahi. Seterusnya ujian saintifik yang dilaksana mengesahkan ia adalah Ratu Hatshepsut.

Pengumuman Zahi itu sekali gus menyelesaikan misteri kewujudan Ratu Hatshepsut yang selama ini menjadi tanda tanya di kalangan pengkaji berikutan bukti kewujudannya dilenyapkan daripada catatan sejarah.

Penyelidik buntu memikirkan apakah sebenarnya yang berlaku kepada ratu itu pada saat akhir hayatnya. Sepanjang pemerintahannya, Ratu Hatshepsut membawa kemakmuran kepada Mesir tetapi selepas 21 tahun memerintah dengan cemerlang, tiba-tiba jasad dan bukti kewujudannya dilenyapkan pihak tertentu seolah-olah sejarahnya hanya dongeng dan beliau tidak pernah wujud di dunia ini.

Ratu Hatshepsut memerintah dari 1479 hingga 1458 Sebelum Masihi (SM) dan terkenal dalam sejarah kerana menjadi firaun walaupun dirinya seorang wanita. Sepanjang pemerintahannya, bidang seni bina berkembang pesat apabila ratu itu membina ratusan bangunan di hulu dan hilir Mesir.

Satu lagi sikap yang menyebabkan Ratu Hatshepsut dikenang sebagai firuan yang unik dalam sejarah kerana beliau berpakaian sama seperti firaun lelaki termasuk mengenakan janggut palsu.

Tampuk pemerintahan Ratu Hatshepsut berpindah kepada anak lelaki tirinya, Thutmose III pada 1458 SM dan ratu itu menemui ajal secara misteri pada tahun sama.

Selepas kematian Hatshepsut, segala bukti kewujudannya dilenyapkan dan penyelidik percaya usaha jahat itu didalangi anak lelaki tirinya yang berdendam dan cemburu dengan kejayaan pemerintahan ratu berkenaan.

Pendedahan bulan lalu juga merungkai misteri kematian Hatshepsut apabila kajian saintifik mendapati wanita itu meninggal dunia akibat kombinasi barah hati, barah tulang dan kencing manis pada usia sekitar 50 tahun. Kajian turut mendapati yang ratu itu memiliki fizikal besar akibat masalah kegemukan melampau.

FAKTA: Ratu Hatshepsut

# Selain Hatshepsut, firaun wanita lain adalah Merneith dan Sobekneferu.

# Hatshepsut adalah satu-satunya anak kepada firaun Thutmose I dan Ratu Ahmose selepas adik perempuan kandungnya, Neferubity, meninggal dunia ketika bayi. Beliau bagaimanapun memiliki empat saudara lelaki tiri iaitu Wadjmose, Amenose, Thutmose II dan Ramose.

# Saudara lelaki tirinya, Wadjmose dan Amenose pada mulanya dipilih untuk menggantikan takhta bapa mereka tetapi kedua-duanya meninggal dunia sebelum remaja.

# Hatshepsut bijak bermain politik dan hasil propaganda wanita itu menyebabkan bapanya melantik beliau sebagai pewaris takhta kerajaan.

# Hatshepsut mengahwini saudara lelaki tirinya, Thutmose II dan mereka memerintah bersama selama 13 tahun.

# Perkahwinan dengan Thutmose II menyebabkan mereka memperoleh seorang puteri, Neferure. Hatshepsut memilih Nefurure sebagai pewaris takhta tetapi puterinya itu turut meninggal dunia.

# Thutmose II turut berkahwin dengan Isis dan memperoleh seorang putera, Thutmose III.

# Thutmose II meninggal dunia meninggalkan Thutmose III sebagai satu-satunya zuriatnya tetapi putera itu tidak dilantik sebagai pewaris takhta kerana masih muda tambahan pula lelaki itu anak kepada isteri kedua Thutmose II. Keadaan itu menyebabkan Hatshepsut terus memerintah sebagai firaun.

# Selepas 21 tahun memerintah Mesir, Hatshepsut meninggal dunia dan tempatnya diambil Thutmose III.

Firaun Wanita
24 Jul 2009
kecewa sungguh, ingatkan bonus 5 bulan,,, sekali dapat 1.2 bulan ... apa kejadahnya
30 Jun 2009
Dr. Alfred Bernard dari Belgia meneliti dampak klorin terhadap anak-anak. Studi ini melibatkan 341 anak berusia 10 hingga 13 tahun, 43 anak di antaranya pernah mengikuti kursus renang bayi dan balita.

Informasi mengenai kesehatan pernafasan anak (gejala pernafasan selama 12 bulan, diagnosa asma oleh dokter serta kejadian bronkhitis berulang), paparan anak terhadap resiko asma dan alergi diperoleh dari kuestioner yang diisi oleh para orangtua. Mereka juga menjalani pemeriksaan medis dan skrining asma.

Hasilnya, anak-anak yang rutin berenang semasa kecil menunjukkan penurunan protein sel (serum Clara) yang signifikan - rata-rata 20%. Kondisi ini dihubungkan dengan resiko asma dan bronkhitis berulang yang tingggi bisa disetarakan dengan yang terjadi pada orang dewasa akibat rokok dan zat kimia industri.

Dr. Bernard dan tim menyimpulkan latihan renang pada anak kecil terutama di kolam renang indoor diasosiasikan dengan perubahan jalan nafas (bersama dengan faktor-faktor lainnya) dapat membuat anak rentan mengalami asma dan bronkhitis.

Apa yang membuat bayi lebih rentan ?

Usia menjadi faktor yang ikut berperan. Resiko berkembangnya asma atau peradangan paru tampak paling tinggi saat anak secara teratur berlatih renang di bawah usia 7 tahun.

Para ahli menduga kepekaan yang lebih tinggi akan klorin pada anak disebabkan karena sebelum berusia 6 hingga 7 tahun, anak biasanya belum mahir berenang sehingga mereka terpaksa berenang di kolam kecil yang padat dan terpolusi.

Anak kemungkinan besar menghirup lebih banyak aerosol dan menelan banyak air yang mengandung klorin saat blajar atau bermain air.

Penjelasan lainnya, kemungkinan paru-paru anak belum berkembang, sehingga mereka rentan terhadap efek iritasi klorin dan turunannya. Walaupun mereka hanya sebentar berada di dalam kolam (sekitar 20 hingga 30 menit setiap kali).

Selain itu, para peneliti menduga bahwa klorin (terutama trikloramin) yang dihirup anak-anak secara berulang dapat merusak jaringan epitel jalan nafas.

Kadar klorin pada kolam renang yang diteliti berada di bawah batasan WHO, yaitu 500 g/m3 per 2 jam. Namun dari hasil penelitian di Belgia, tampak bahwa kadar yang lebih rendah dapat mengganggu kesehatan pernafasan.

Tidak apa sesekali membawa Si Kecil berenang. Namun seringnya frekuensi dapat membuat pernafasan dan kulit anak terpapar klorin yang berlebih. Para peneliti menyarankan kepada orangtua untuk lebih berhati-hati membawa anak berenang, khususnya di kolam renang yang tidak terawat dengan baik.

Waspadalah terhadap kolam renang dengan bau kaporit yang mencolok. Kemungkinan air dan udara di sekitar kolam mengandung kadar klorin yang tinggi. Anda juga bisa mengatur agar jadwal renang anak tidak terlalu padat untuk menghindari meiningkatnya kadar trikloramin yang dilepaskan ke udara.

Klorin efektif menjaga kebersihan air. Tapi mengingat bahayanya, belakangan ini mulai dikombinasikan dengan metode ionisasi, hidrogen peroksida, sinar UV, atau dengan kombinasi potassium monopersulfate serta ionisasi.

Semua itu dilakukan untuk mengurangi kadar klorin secara signifikan dalam kolam renang dengan fungsi yang sama efektif.



cuba tengok berapa kotornya air yang kita minum tanpa ditapis
18 Jun 2009
kawe sebenarnya suka berniaga ... hari hari kawe stress dengan kerja yang makan gaji nie,,,
16 Jun 2009
apahal dengan hadi dengan nasa, diaorag tak belajar daripada sejarah ke ... dulu PAs pernah Join UMNO, bila dah tak sebulu
PAS keluar, nie nak runding untuk JOIN
Pelawat terakhir


3 Jul 2015 - 0:12


24 Jul 2012 - 19:05


21 May 2012 - 15:28


12 Jan 2011 - 12:15


19 Sep 2009 - 2:40

Komen
Haizeel bin Hash...
Hey, ada FLA/SWF to Video Converter? :P
19 Dec 2008 - 18:07
mat.g™
:D
13 Oct 2008 - 16:08

Kawan

151 kiriman
30th December 2012 - 11:49 PM
Papar Semua Kawan
Versi Ringkas Masa sekarang: 21st August 2017 - 10:04 PM