Kisah ini terjadi di Jakarta. Pada suatu hari si Boboi yang baru berusia lima tahun menghampiri ibunya & bertanya,
" Ibu pacaran itu apa dia ?"
Si ibu kebingunan bagaimana hendak menerangkan maksud 'pacaran' itu kepada kanak kanak yg baru berusia lima tahun. Si Boboi terus mendesak untuk mengetahui maksud 'pacaran' itu. Lalu si ibu berkata,
"Kalau kau benar benar hendak tahu apa maksud berpacaran itu, petang nanti tunggu di beranda rumah. Hari ini Sabtu & biasanya anak jiran kita Minah akan berpacaran dengan Udin. Udin akan datang ke rumahnya & keluar berjalan-jalan. Jadi kau akan tahu maksud pacaran itu.

Menjelang petang Boboi pun menunggu di beranda rumahnya & bila hari sudah gelap baru kelihatan si Udin muncul. Kelihatan Minah sudah siapsedia menanti kedatangan pacarnya. Boboi terus melihat perlakuan dua kekasih ini tanpa disedari oleh mereka berdua.
"Ayah & emak ada di rumah?" tanya si Udin kepada si Minah.
"Mereka pergi kenduri kahwin di rumah saudara sejak siang tadi. Katanya bermalam di sana", jawab si Minah.
"Memang best. Nampaknya kita boleh bebaslah malam ini. Tak payah keluar, di rumah saja sudah cukup", Kata si Udin sambil menjeling Minah yang tersenyum penuh makna.
Disebabkan tiada orang tua di rumah, Udin & Minah berasa begitu bebas di rumah. Menjelang tengah malam baru Udin pulang. Segala perlakuan Udin & Minah diperhatikan oleh Boboi dengan teliti tanpa ketahuan pasangan kekasih ini.

Keesokan harinya si Boboi menghampiri ibunya & mengatakan bahawa dia sudah tahu pacaran itu apa.
"Kalau kamu sudah tahu cuba ceritakan pada ibu, pacaran itu apa ?" Tanya si ibu.
"Malam tadi kak Minah duduk berdua sama abang Udin dibangku. Tak lama setelah berbual mereka kemudian menempelkan bibirnya & Abang Udin kemudian matanya melutut & melihat muka kak Minah merah. Lalu dia memeriksa jantung kak Minah. Tapi kerana tidak tahu di mana jantungnya. Abang Udin cuba mengosok-gosokan tangannya di dada Kak Minah ke kiri & ke kanan. Tak lama kemudian Abang Udin gelisah kerana merasa ada sesuatu di seluarnya & memang benar setelah membuka zipnya ternyata ada seekor belut keluar dari seluar abang Udin. Merasa kasihan, kak Minah menangkap belut tersebut & cuba membunuhnya dengan meramas ramas belut yang ada di seluar abang Udin. Kerana belut itu tidak mati walau sudah diramas-ramas, lalu belut itu di makan dan dimamah-mamah oleh kak Minah & abang Udin merintih kesakitan kerana belut itu masih hidup. Ternyata walaupun kak Minah sudah makan belut itu, tetapi ternyata ia masih tetap hidup & kerana kasihan dengan abang Udin, kak Minah cepat-cepat menanggalkan seluruh kainnya & menduduki belut tersebut supaya mati. Tapi belut itu benar benar kuat & kak Minah sampai menduduki belut tersebut berkali kali sementara Abang Udin merintih kesakitan kerana belut tersebut belum mati juga. Akhirnya tak lama kemudian belut tersebut muntah & mati diduduki oleh kak Minah & Abang Udin pun tidak merintih lagi & dapat tersenyum sambil menyatakan terima kasihnya kepada Kak Minah."

Selesai si Boboi bercerita, si ibu jatuh pengsan.